Wednesday, 21 January 2009

22

Berteleku dia sendirian dalam hujan air hangat itu. Dirapatkan saf-saf jari jemaarinya dia susun agar tak mudah goyah. Didekatkan kedua-dua lututnya sambil dipeluk erat ketat-ketat. Pertama kali dia berkelakuan sebegini. Tiada pernah dia berbuat sedemikian sepanjang jalan liku kehidupannya yang dilalui sehari-hari. Sandar dia pada dinding kamar, duduk sendiri, senyap dan sunyi sambil biarkan dibanjiri air panas itu. Melayan jiwanya yang kosong. Sekali sekali dia lihat lelangit namun kelam kosong yang dia nampak. Dipandang kiri kanan pula, juga masih tak punya apa-apa. Apakah hatinya sering sesifir ini? Tiada siapa yang mengerti.

Dia kerling lelangit itu lagi tuk cuba membaca apa yang tersirat dalam kotak fikirannya. Berharapkan ada jawapan yang dicari selama ini terselit di situ. Apakah selama ini dia cuma sekadar penghibur? Pelepas rindu? Sakit hatinya dibuat begitu. Namun dia rindu. Bencinya hati itu. Tapi dia rindu.

Didakap kakinya itu lebih erat. Pandangan beralih pada lantai yang mulai dibanjiri limpahan ‘waterfall geyser‘ dengan wajahnya yang gelap. Tiada apa-apa terbisik dek hatinya. Tiada kicauan burung yang menemaninya. Tiada lolongan anjing maupun jeritan manis si Oggy. Ibu juga tak berbicara keras hari ini. Yang terdengar cumalah deruan ‘geyser’itu tak henti-henti memuntahkan nikmat pemberian Ilahi.

Cuba diputarkan kisahnya 22 tahun lampau. Cuba merasakan saat-saat bahgia orang tuanya meraikan kelahirannya. Jelas gelak gempita tawa hilai tangis keluarga menerima cucu lelaki pertama. Tersambung jua ahirnya kisah lanjutan keturunan Wan Pa dan Wan Omar sebelum sempat memejam mata selamanya. Gembira bukan kepalang menyambut ibuku lahirkan anak laki-laki sihat lagi perkasa. Dipeluk erat-erat ibu-ibunya tercinta, baju dah tak terkata apa lenjunnya, cuma Tuhan saja yang tahu keadaannya. Tak seorang pun tersisa di hari penuh sejarah itu. Semuanya ambil bahgian memenuhi kamar, menempati setiap ruangan Hospital Besar Kangar itu. Esak-esak air mata jelas kedengaran di telinga abah. Abah tak henti-henti mengumat kamitkan bibirnya menuturkan syukur ke hadrat Ilahi atas nikmat kurniaNya yang tak terhingga ini.

Tak langsung difikirkan bagaimana kan dia didik anak itu dalam keadaannya yang sekadar secukup makan sahaja. Tak langsung terdetik bagaimana kan dia teruskan hidup selepas di hari muka. Tak langsung terdengar permasalahan-permasalahan di tempat kerjanya. Semua itu ditenggelami oleh kebahgiaan hati menyambut si buah hati penerang jiwa. Seusai Qamat, terus didakap erat-erat isteri tercinta yang terbujur layu sambil dibisikkan kata-kata cinta agungnya ke telinga. Mama senyum ceria bahgia memandang suami tersayang masih tetap setia di sisi sejak dari pagi hari. Tak terungkap dek kata-kata betapa gembiranya hati punya sang pujaan kekasih hati gagah berdiri terus menyokong dirinya tak kira apa jua situasinya.

Hasil cinta menebal antara mereka membuahkan dia melihat dunia. Diliputi kasih yang menyelimuti hidupnya membuatkan dirinya tak pernah rasa tak cukup. Dari muda hingga yang tua, semuanya ceria melihatnya lahir menginjak usia. Semua mengikuti alur arus hidupnya, dari mulai hanya mampu mengangkat kepala, tersipu-sipu senyum malu hingga tertak teh tak teh berjalan terkinja-kinja melompat menghentak bumi. Hari pertama dia tunggang ‘gerek’ juga tak dilepaskan. Dari berbantukan dua roda tambahan hingga pecut laju memecah kesunyian jalan raya, semuanya tak masih segar di ingatan. Mereka turuti dia rapat-rapat,tak terlepaskan walaupun satu saat.

Dia kerling sisi kirinya, jeling kanannya, sudah berapa lama dia di situ dia pun tak punya akal. Diluruskan kakinya, dirapatkan hingga ke hujung dinding. Baru dia tahu kamar itu cuma selebar pinggul hingga ke jemari kakinya sahaja. Terus dia mematung di situ tak bergerak. Sampai bila dia kan terus kaku begitu,dia sendiri tak tahu. Difikirnya cermat apa yang sudah dia usahakan selama ini. Benarkah dia di jalan yang tepat dengan jiwanya. Atau dia hanya sering membohongi dan menzalimi hatinya sendiri. Melihat dunia dengan hanya kepala nafsunya bukan norma manusia berjiwa merdeka. Mencari harta yang tak menjanjikan apa-apa bahgia di akhirnya.

Dia kembali memutar hikayat silamnya. Memikirkan dirinya yang dulu. Penuh cahaya berseri berwarna pelangi. Dilihat dirinya yang terlalu berbeda dengan yang sekarang ini. Sungguh sangat mulia dia teliti sejarah hidupnya yang dulu. Kemaruk dia rasa ingin mengalaminya sekali lagi. Ceritera zaman kecilnya dulu amat indah untuk dilupai begitu sahaja. Tak sanggup dia toleh ke depan lagi. Namun dia sedar semuanya itu hanya sebuah fantasi mimpi yang diciptanya sendiri. Tapi dalam hatinya tak henti-henti meronta ingin seperti dulu lagi, kembali menikmati zaman keemasan itu sekali lagi.

Tiba-tiba dia sedar kembali dari lamungan asyiknya itu. Kejutan listrik menyentap tubuh munggilnya itu. Dingin sungguh. Seperti lautan aisberg menyelimuti setiap inci badannya itu. Segera dia sentap helaian berbulu berbelang biru putih yang setia di gantungan itu. Berlari-lari anak kecil dia menuju kamarnya mencari hangat sesaat. Ditanya pada teman serumahnya lamakah dia di sana,dijawabnya penuh hati-hati sudah 4o menit dia tak keluar-keluar dari kamar mandi itu. Tiba-tiba hilai tawa memenuhi ruang ‘atmosphere’ Astana Presiden itu yang sekian lama sunyi bagai tak berpenghuni.

SRi:Kasih ibu bapa seringkali melimpahi segenap kehidupan kita, namun benarkah cara kita membalasnya?

7 comments:

  1. waaargh!!!!very empressive...ayat klh novel..mau tgkap leleh ni...kueng3
    nway hepi bday lg untok kali ke xtau brape...mwaaahahahaha

    ReplyDelete
  2. oowh..mekaseh~mekaseeh...
    [bangge sgt smpi dh xleh nk kuncop2 dh lobang hedun neyh!hahhahahha]

    ReplyDelete
  3. xpayah nk kuncop2..hidong ko mmg kmbang...mwaahahahaha

    ReplyDelete
  4. e eeih cik masmonaa~xbaek taw cakap mcm tue dkat sri..

    ReplyDelete
  5. eleeh...baik laaa sgt ko tu???

    ReplyDelete
  6. btw,dah bace lom post Hadiah tue??amacam?cam speecheless lg jerk..hahhahahhaa

    ReplyDelete
  7. dh...agak speechless laa jugak...smpai xtau nk komen ape...mwaaahahahahaha

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails

QUNChi?

agama (49) al quran (18) arab (21) artis (49) bahasa (32) blog (23) bollywood (17) ceghita dia (38) doa (14) donia (61) drama (31) ekonomi (26) fashion (17) Food (1) Formula One (32) hadith (12) hollywood (42) horor (13) humor (28) indonesia (50) israel (13) JJCM (5) kahwin (31) Ke Luar Jendela (32) komunis (6) malaysia (148) medic (25) mind n soul (149) motivasi (25) motokar (32) movie (82) myself (77) palestin (10) politic (59) proton (20) puisi (48) radio (9) resepi (7) Rothschild (5) sejarah pemikiran (24) student (96) swedish (3) US (39) vampire (6) zodiac (5)

Recento Vizitores